rp_foto-paragallinula-ahli-ornitologi-jelaskan-jenis-burung-baru.jpg

Menyusuri Si Hitam yang Misterius di Tengah Kalimantan

Menyusuri Si Hitam yang Misterius di Tengah Kalimantan. Dengan cekatan, Abdullah mengarahkan mesin speedboat melintasi Sungai Koran. Air sungai yang berwarna hitam pekat tampak tenang, sama sekali tak beriak.

Selasa (26/7/2016). Waktu menunjukkan pukul 13.00 WIB saatspeedboat berangkat dari dermaga Desa Kereng Bangkirai, Kalimantan Tengah. Letak desa ini tak jauh dari Kota Palangkaraya, hanya sekitar 15 menit perjalanan darat ke arah Banjarmasin.

Desa Kereng Bangkirai adalah gerbang masuk utama menuju Taman Nasional Sebangau. Secara administratif, TN ini masuk dalam tiga wilayah yakni Kota Palangkaraya, Kabupaten Katingan, dan Kabupaten Pulang Pisau. Dengan luas total 568.700 hektar, TN Sebangau memiliki banyak spot yang potensial untuk riset dan wisata.

(Baca : Pencemaran, Pesut Sungai Sesayap Terancam)

Sungai Koran adalah lokasi ekowisata terdekat dan paling mudah diakses dari kota. Tak sampai lima menit perjalanan speedboat, saya merasa berada di tengah belantara Kalimantan. Air Sungai Koran yang berwarna hitam tampak sangat misterius. Tak terlihat apa pun di bawah permukaan sungai tersebut.

“Sungai ini berwarna hitam karena kandungan tannin yang tinggi,” Abdullah menjelaskan sambil mengarahkan speedboat di tengah labirin rasau.

Rasau adalah jenis tumbuhan pandan dengan daun dan batang yang berduri tajam. Tumbuhan ini mendominasi area Sungai Koran di TN Sebangau. Saat melewati “labirin” rasau, tak jarang pengunjung harus menunduk atau melindungi wajah agar tidak tergores durinya yang tajam.

Kandungan tannin dalam sungai ini dihasilkan oleh gambut yang berada di bagian bawah sungai. Sebelum didaulat menjadi Taman Nasional pada 2004, Sebangau merupakan hutan produksi yang dikelola beberapa HPH. Pembalakan liar pun merajalela usai berakhirnya izin HPH di kawasan tersebut.

“Batang-batang kayu raksasa bertumpuk di bawah sana,” tutur Abdullah sambil menunjuk ke dasar sungai.

Masuk ke area Sungai Koran seperti berada dalam galeri seni alam. Batang-batang kayu bekas kebakaran hutan, terakhir terjadi pada 2015, tampak “mematung” di tengah aliran sungai berwarna hitam. Kedalaman Sungai Koran sekitar 6-15 meter, dengan kedalaman gambut berkisar 1-17 meter.

Share from: National Geographics